Friday, December 25, 2009

Menjelang Hari-hari peperiksaan

1. Menjaga Hubungan : Dengan Allah, Ibu Bapa, Guru Dan Rakan. Pertingkatkan hubungan dengan Allah dengan meningkatkan amalan kerohanian. Sentiasa meminta restu ibu bapa dan guru di dalam semua aktiviti yang di lakukan khususnya yang berkaitan dengan Peperiksaan.

2. Menjaga kesihatan. Menghadkan aktiviti yang lasak dan tanpa tujuan seperti bermain basikal. Bersiar-siar dengan motorsikal kerana dibimbangi berlaku perkara yang tidak diingini. ambil berat keadaan cuaca sekeliling. Segera mendapatkan rawatan jika ada tanda-tanda tidak sihat.

3. Menghadkan menonton TV, CD, Internet, SMS, kerana ia adalah anasir yang paling banyak mencuri masa dan tenaga tanpa disedari.

4. Mengawal pemakanan. Elakkan memakan makanan yang mengandungi lemak yang tinggi kerana akan menyebabkan kita mudah mengantuk.

5. Membuat sebanyak mungkin latih tubi dari pelbagai buku dan sumber. Exercise make perfect.

6. Merebut peluang Ramadan dengan merancang waktu belajar, ibadat dan doa kepada Allah.

Source : Mu'allimah Lina

10 Wasiat Hasan Al-Banna

Apabila kamu mendengar azan,
bersegeralah untuk solat walau apa pun keadaanmu

Bacalah Al-Quran atau tatapilah ilmu atau
pergilah mendengar perkara yang baik atau berzikir.
Janganlah sama sekali membuang masa dalam perkara sia-sia.

Berusahalah sedaya-upaya untuk bertutur dalam
Bahasa Arab Fusha kerana ia merupakan salah-satu syiar Islam.

Janganlah banyak berdebat dalam apa jua perkara
kerana pertengkaran kosong tdk akan membawa kebaikan.

Janganlah banyak ketawa kerana hati yang berhubung
dengan Allah itu sentiasa dalam keadaan tenang lagi tenteram.

Jangan banyak bergurau kerana umat yang berjihad
sentiasa bersungguh dan serius dalam setiap perkara

Jangan bercakap lebih nyaring drpd kadar yang diperlukan oleh pendengar.

Jauhi daripada mengumpat peribadi orang,
mengecam pertubuhan2 & jgn bercakap melainkan perkara kebaikan.

Berkenalanlah dengan setiap rakan walaupun tdk diminta
kerana asas dakwah kita ialah berkasih-sayang dan berkenalan.

Kewajipan lebih banyak dari waktu, oleh itu bantulah rakanmu
untuk memanfaatkan waktunya & jika saudara berurusan,
maka singkatkanlah masa perlaksanaannya.

Source : Mu'allimah Anida

Dirinya mungkin dilihat pejuang disisi manusia,tapi belum tentu disisi Allah

Ana terbaca di dalam sebuah akhbar pada 20 disember 2009 yang lepas. Benar2 membuat ana membuat perhitungan kembali tentang perjuangan selama ini.Dtulis oleh Ust Zaharuddin Abd Rahman, secara ringkasnya saya kongsi bersama disini.

Sudah Nabi Muhammad s.a.w bersabda bahawa ujub menghancurkan segala amalan.

Lebih jauh dpd itu digelar dirinya sebagai MUJAHID, pejuang islam atau berbagai lagi gelaran untuk menunjukkan yang dirinya sedang berjuang dengan gagah.

Jika gelaran Mujahid diberi gelaran oleh orang, janganlah kita terkesan dengannya..kerana takut kita mungkin dilihat pejuang disisi manusia tapi belum tentu di sisi Allah. Untuk melebelkan dirinya sebagai pejuang itu bukan caranya.tapi berdoalah moga kita tergolong daripada kalangan itu

Biarlah Allah SWT saja yang menentukan, sebab tugas itu menentukan samada kita ni layak atau tidak melalui ikhlas dan rendah diri

Kita merasakan sedang berjuang habis-habisan menghapuskan segala kemungkaran, dirasakan dirinya sentiasa berpihak yang benar hingga kebenaran tu menghalalkan dirnya untuk menyesat, mbid'ahkan dan menghukum org lain seolah-olah orang lain itu tidak benar lagi.


KESIMPULAN..

Kita bimbang matinya nanti, merasa sudah berjuang dan berdakwah tapi DILIHAT SEBALIKNYA oleh Allah s.w.t.

Sebuah hadis yang membuatkan saya merenung sejenak terhadap usaha saya selama ini.(ringkasan terjemahannya)

"Antara yang terawal diadili di hari kiamat kelak adalah mereka yang mati syahid. Kemudian ditanya kepada mereka:"Apakah yang kamu sudah perbuat(amalan di dunia dulu?)
Jawabnya: "Aku BERJUANG untukMU(wahai Allah SWT) sehingga mati syahid."

Dibalas:"Kamu BERBOHONG, tetapi kamu berjuang untuk digelar 'SANG BERANI'. Maka dikatakan, ditarik semula amalannya dan dicampakkan kemukanya dan dlontarkan dia kedalam neraka.



Ditanya kepada (orang kedua):"Apakah yang kamu perbuat(Amalan di dunia dulu?)
Jawabnya:"Aku MEMPELAJARI ILMU,MENGAJARKANNYA dan MEMBACAKAN kerana Mu al-Quran"

Dijawab semula:"Kamu BERBOHONG, kamu mempelajari ilmu agar kamu boleh digelar ALIM, kamu membaca Al-Quran agar digelar QARI" Maka dikatakan ditarik semula amalannya dan dicampakkan ke mukanya dan dilontarkan dia ke dalam neraka.



Ditanya kepada (orang ketiga):"Apakah yang kamu perbuat(amalan di dunia dulu?)
Jawabnya:"Tidak aku sesuatu yang engkau sukai untukku dermakannya kecuali aku DERMAKANnya kerana Mu"

Dijawab semula:"Kamu berbohong kamu mendermakannya agar kamu digelar DERMAWAN." Maka dikatakan kepada malaikat, lalu ditarik semula amalanya dan dicampakkannya ke mukanya dan dilontarkan ke dalam neraka

(Riwayat Muslim, no 3527 Kitab al-Imarah)



Semoga kita dijauhkan daripada racun hati oleh si musuh Allah.
Bagi orang yang dah cuba untuk menjadi ikhlas, tapi tiba-tiba dipuji manusia atas sumbangan dan kebaikannya, segalanya tak beri kesan kepada kecintaan jg niatnya yang ikhlas kpd Allah SWT. 

Source : Pengemis Redha

Wednesday, December 16, 2009

Muslimah acuan Al-Quran.

Assalamu'alaikum.....Alhamdulillah Ana berkesempatan untuk post yng bru....cerita kali ini adalah tentang Muslimah solehah..........




Bersabda Rasulullah SAW:
“Sebaik-baik perhiasan di dunia ini adalah wanita yang solehah.”


Muslimah yang aku sayangi
Adalah pencinta agama Tuhannya
Yang mengalir rasa cinta.. takut dan harap
Terus menguasai perjalanan kehidupannya
Dari waktu ke waktu
Sehingga perjanjian antara jasad dan nyawanya berakhir


Muslimah yang aku rindui
Adalah yang di mata dan wajahnya
Terpancar sinar nur Ilahi
Lidahnya basah dengan zikrullah
Sentiasa muraqabah
Setiap waktu sibuk membaiki diri


Muslimah yang aku cintai
Yang menutup auratnya dari pandangan ajnabi
Kehormatan dirinya menjadi mahal nilainya
Mujahadatunnafsi adalah perjuangan yang mesti
Muhasabatunnafsi dilakukan selalu
Disanjung tinggi penduduk langit dan bumi


Muslimah yang aku dambai
Yang mendekatkan hatiku yang jauh dari Allah
Tika aku di sana dilamar duniawi
Hadirnya memperkasa Akhiratku
Sewaktu aku alpa dan leka
Lembut manjanya mentazkirah diri
Di kala aku disapa bahana
Belai kasihnya menginsafkan naluri


Muslimah yang aku kasihi
Yang bersyukur pada apa yang ada
Yang bersabar pada apa yang tiada
Cinta pada hidup yang sederhana
Demi kebahagiaan abadi di sana


Muslimah yang aku sukai
Menjadi dian pada dirinya sendiri
Yang menjadi pelita untuk putera-puteriku
Yang bakal dilahirkan
Untuk menyambung perjuanganku
Menegak kalimah Allah nan qudus
Mendaulat perjuangan suci Junjungan Mulia


Muslimah yang aku impi
Adalah wanita yang luhur haqiqi
Muslimah yang setia sejati
Mu’minah yang taat pada Ilahi


Itulah…
Muslimah acuan al-Qur’an

10 Tunggak Insan Sukses


1. Menentukan tujuan
2. Membuat Perancangan
3. Menyusun Prioriti
4. Berusaha Mencapai Keunggulan
5. Melawan Hawa Nafsu
6. Mengurus Masa
7. Fokus
8. Berfikiran Positif
9. Mampu Berkomunikasi
10. Seimbang 


Source : Prof Azizan