Wednesday, April 21, 2010

Ta de keje

Dini hari menjadi sepi
Bila cinta kepadanya kian pudar
Pabila terbenamnya sang mentari
Yang menyinari segala alam maya
Bilamana hati semakin hitam terbelenggu
Dengan sebuah perasaan rakusan duniawi
Dengan setitis perasaan amarah,tamak,dengki.
Manusia kini makin tenat perilakuNYA,
perikemanusiaanNYA,
Hasad dan dengki terus berkuasa
Menguasai hati  dan minda manusia yang waras
Dalam dunia intelektual.
Apalah erti sebuah kemerdekaan,
Jika penjajahan minda&jiwa masih bergema,
Jika laungan kelam hati masih berleluasa.
Apalah erti sebuah kemerdekaan,
Jikalau minda mu masih kolot
Masih susah melihat orang susah
Masih susah jua melihat orang senang
Bukannya taarif merdeka kamu pegangi
Bukannya erti bebas yang kamu kecapi
Kesengsaraan orang yang kamu cintai
Puaslah wahai penghasad.

No comments:

Post a Comment